Search

Simple-Cat-Just Love my Life

Not sure can give the inspirations, especially being people who inspire

Category

ga penting (percayalah)

Cowo Pemalu, Bisa Kursus ‘Ngobrol’ Sama Gojek!

Moda transportasi yang tenar saat ini seperti Go-Jek adalah salah satu solusi paling tepat bagi masyarakat Indonesia. Eh, bukan buat masyarakat Indonesia dink. Paling gak, buat saya doank yang gak pernah mau pakai kendaraan pribadi saat weekend. :D Simpel ajah, sejak dulu saya berkomitmen untuk tidak menggunakan kendaraan pribadi khususnya motor saat weekend. Alasannya, gak mau nyumbang polusi! Udah cukup Senin-Jumat doank. Gaya! Hahahha. Padahal siih, yah males aja naek motor kalau weekend. Buktinya, kalau keluar naik mobil mah gak masalah weekend juga. Hehe. Eh tapi itupun prinsipnya harus ramai-ramai. Biar apa? Yah biar space di mobilnya gak mubazir! Nah, sebelum ada Go-Jek dan masih jamannya liputan, biasanya saya suka pakai angkot atau Damri. Itung-itung sambil menikmati perjalanan, sambil menghidupi ekonomi kerakyatan di sekitar. Cie…

Sejak 4 bulan terakhir ini, saya jadi penggemar setia Go-Jek. Saya juga sering menularkan virus ke temen-temen yang lain untuk lebih baik pakai Go-Jek. Murah, terus cepet! Apalagi coba masalahnya? Belum lagi buat yang credit Go-Jek nya gak pernah abis kaya saya. Hahahahha. Gojek, emang kece banget.

Sebenarnya sih, awal mulanya gini:

Dulu, ada salah satu temen di komunitas yang ceita dia mau ngelamar jadi driver Go-Jek. Kebetulan temen saya ini cowo dan tampan, kita sebut ajah namanya Bayu. Doi anak Teknik Industri ITB. Waktu itu saya cerita ke temen-temen yang lain [tentunya yang gak kenal Bayu] kalau si dia ini mau jadi Go-Jek. Gak lupa saya kasih liat foto si Bayu. Dan, semua mendadak ngayal pengen di Go-Jek in ama si Bayu. Yaialah, si Bayu ini tampan abis. Anak basket pulak. Kalau dia jadi Go-Jek sih, kayaknya saya bakalan pensiun jadi pengguna motor. Gpp, jauh dekat ma rela dah di Go-Jek in ama si Bayu. Atau bisa juga gini,, kalau Bayu datang ngejemput, saya ajak ke rumah dulu buat ketemu orang rumah. Biar kaya pacar gitu deh. Gpp pakai jaket sama helm Go-Jek juga. Hahahhaha. Dan hingga saat ini, kami menyebut Bayu sebagai Go-Jek tampan. Padahaaaaaaaal, si Bayu ini gak jadi ngelamar Go-Jek karena suatu alasan gitu.  Hahahha, bye Go-Jek Tampan! Tapi, yah si Bayu ini yaang akhirnya mendorong saya untuk pakai Go-Jek pas di awal-awal. Mikirnya sih, ya siapa tau ada Bayu-bayu yang laen di Go-Jek sana. Hahahha. Anggap aja di Go-Jek in cowo tampan  itu bonus. Jadi ingat temen saya yang namanya kak Indah dulu, waktu awal-awal dia pakai Go-Jek. Ceritanya dia mau order itu Go-Jek dan ngarep dapat Go-Jek tampan kaya Bayu. Taunya, dapatnya malahan bapak-bapak dan si bapak langsung nelpon mau jemput gitu. Ngerasa apes, buru-buru dia cancel itu orderan. :| Kasian, bapak Go-Jeknyaaaaaa! :(

Berbulan-bulan pakai Go-Jek, saya gak pernah dapat Go-Jek yang tampan. Padahal si Kak Indah cerita kalau adiknya pernah dapat Go-Jek tampan mahasiswa Unpad. FYI ajah, ada temen di Jakarta yang cerita juga kalau dia dapat Go-Jek tampan, anak UI. Ah gaes, kayaknya saya gak seberuntung mereka. Asa dapatnya yang tua-tua ajah ih. :( Daaaaaaaan, setelah sekian lama dan penantian panjang, akhirnya baru kemaren saya dapat Go-Jek Tampan. Terharu mau nangis rasanya. Huhu. Awalnya gak nyangka juga kalau Go-Jek ini bakalan tampan. Apalagi namanya sih mas ini udah bikin hopeless, dan sebenarnya saya udah menganggap ‘Go-Jek Tampan itu mitos’. Hahahahhaha.

Hal hebat lainnya yang patut diakui adalah bagaimana perusahaan Go-Jek berhasil mendidik drivernya untuk bisa berkomunikasi dengan penumpangnya secara sempurna. Naluri reporter yang kepo banget sejak dalam pikiran, mempermudah semuanya: komunikasi dengan Go-Jek. Lumayan juga, bikin perjalanan yang panas jadi gak kerasa! Kemarin, hal yang sama juga terjadi dengan Si Go-Jek tampan. Ngobrol banyak sama si Go-Jek tampan ini, dari masalah kerjaan sampai masalah dia yang udah gak punya orang tua. Iya, obrolan makin nyambung karena emang si driver Go-Jek kemarin ini mantan wartawan PR. Malamnya, agak membandel sedikit, saya nongkrong dulu di salah satu kafe penuh kenangan di Bandung. Ceritanya lagi ada yang kudu dikerjain ma temen, dan ternyata ada open mic stand up comedy gitu. Sebelumnya suka khawatir kalau mau pulang malam, tapi sekarang: “i wanna say many thanks to Go-Jek” :D. Go-Jek ini ada sampai malam dan ya bisa jadi pilihan moda transportasi yang sangat aman buat cewe, sendirian dan malam. Dan seperti biasa, si Bapak Go-Jek kemarin malam ini ngajak ngobrol. Dari masalah negara sampai masalah usahanya dia, sebagai salah satu pembisnis sablon di Jalan Suci. Bahkan dia ngasih kartu namanya, katanya kalau-kalau saya butuh nanti suatu saat.

Terus, hari ini saya mikir: seharusnya cowo-cowo pemalu di dunia ini masuk Go-Jek dulu untuk training komunikasi, sebelum dia nembak cewe, apalagi cewe yang banyak kompromi atau kasarnya ya bawel. Saya jadi ingat salah seorang temen yang dulu suka sama saya, tapi dia pemalu banget. Perjalanan Kota Baru Parahyangan [KBB]-Buah Batu [Bandung], kami gak ngobrol apa-apa karena emang dia anaknya pemalu dan saya juga bingung mau ngomong apa. Kebayang sih, bisa pulang bareng ajah udah prestasi banget buat cowo pendiam kaya dia. Bebelas-belas kilometer, tanpa obrolan! Ini terjadi berulang kali, jarak jauh dan dekat! Sungguh, ini tuh gak dilakukan sama driver Go-Jek. Kalau disuruh milih juga, kayaknya dulu saya bakalan milihh Go-Jek dari pada diantar sama temen saya yang pendiam itu. Habisnya bingung juga mau nanya apalagi. Secerewet-cerewetnya saya, tapi saya juga bisa kehabisan stok basa basi. Dan kudunya, cowo-cowo macem temen saya yang cuma bisa atau berani cuap-cuap lewat Whatsapp dan Twitter ini harus kursus sama driver Go-Jek di Indonesia. :D

Btw, Allah adil banget nih. Temen saya yang pemalu ini akhirnya nikah, mungkin sama cewe yang bisa berkomunikasi secara lebih baik sama dia. Ketika cowo yang biasa nganterin saya pulang ini udah nikah, Allah hadirkan Go-Jek yang bisa berkomunikasi dengan lebih baik. Biar bayar, dia juga mau antar saya pulang dan pergi ke mana saja. Eh…

Bicara Fisik!

Wuah… Akhirnya saya berhasil menahan nafsu untuk gak update blog setiap hari. Kasian juga ini blog kalau dijadiin buku diary maya untuk hal-hal yang gak penting. Hahah.

Hari ini pengen banget bahas tentang ‘tampilan fisik’. Sebenarnya ini kepikiran gegara kemaren saya sama salah seorang temen yaitu si Ijem a.k.a Ka Indah [saya bongkar namanya, supaya gak ada lagi rahasia diantara kita #eh], lagi bahas tampilan fisik seorang cowo yang kita rasa down grade. Jadi ceritanya saya punya temen yang namanya, kita sebut ajah Jonathan. Saya kenal si Jonathan ini sekitar satu tahun yang lalu. Secara umum, si Jonanthan ini orangnya kece abis. Dia jago banget kalau urusan arasmen musik dan juga maen alat musik. Maksimal banget! Buat saya sih, cowo yang jago main alat music, ah udahlah…! Dalam bayangan saya adalah kalau cowo jago main alat music, pas ceweknya pundung, langsung digitarin dan nyanyi lagu Coldplay yang Fix You! Buat orang yang suka karaoke kaya saya, digitarin ama OB aja udah seneng. Haha, iya, kalau lagi gathering di kantor lama kemaren, kebetulan cowo-cowo di sana jago maen gitar semua, dari redaktur sampe OB. Beuh… Kadang saya mikir, digitarin ama OB ajah udah bahagia, bisa nyanyi sepuasnya. Apalagi ama kekasih yah? Sayangnya, seumur hidup, baru sekali tuh punya pacar yang jago atau bisalah maen gitar! Tapi dulu mah asa kalau pundung, gak digitarin juga sih. Zzzz :|.  Eh, tapi pernah ada yang secara khusus maenin Sasando di depan saya lho…!!! IYA ADA :D!!! Ada juga cowo yang pernah jadiin saya sebagai objek tulisannya. Jadi objek tulisan itu, rasanya lebih keren dari digitarin. Nanti, kapan-kapan saya cerita tentang bagaimana rasanya diabadikan melalui tulisan [tebar janji ajah teruuuus]. Oia, jadi setelah dipikir-pikir lagi, gak apa-apa, gak pernah digitarin secara khusus juga. Karena banyak hal lain yang juga gak kalah special. Tapi tetap sih, yang paling keren memang dimainin Sasando ini. Maksa. Hehe. Ya sebenarnya ini bukan lagi perihal, dia maen gitar, atau ngegambar, atau nulis atau apalah. Ini mah perihal siapa yang ngelakuin! Di hibur pake kecrekan waria di pinggir jalan juga bisa jadi special kalau yang ngelakuinnya orang spesial. Halah, ini ngomong apaan udah belok ke mana-mana. :|

Oiya, balik lagi ke Jonathan yang jago arasmen music. Buat saya, dia kece! Itu nomor 1. Setelah itu bolehlah kita liat fisik dia, Jonathan ini menurut saya, gak putih dan gak tampan. Tapi entah kenapa enak dilihat. Badannya gak kurus, gak gendut juga. Gak tinggi, gak pendek juga. Termasuk proporsional, dan kalau wajah, lebih ke manis sih. Dia gak tampan atau ganteng.  Tipikal cowo cool yang keren lah intinya. Ini gambaran Jonathan satu tahun yang lalu loh…! Kemarin, waktu saya ketemu lagi, tampilan fisiknya udah berubah agak banyak. Jadi berantakan gitu deh. Kumisan, terus keker gitu. Apalagi dia pake kemeja yang kayaknya agak  ngepress. Tapi so far sih awalnya ngerasa kalau perubahan fisik dia gak penting untuk dibahas. Dia masih tetap teman yang kece sama kerjaannya nge-arasmen berbagai music.

Berapa waktu lalu saya kenalkan si Jonathan ke Ka Indah dan beberapa temannya secara gak sengaja. Lalu, kemarin sore si Ka Indah ngasih tahu kalau salah satu temennya ada yang kaya naksir-naksir gitu sama si Jonathan. Saya sih gak kaget-kaget banget, karena emang wajar ajah cowo kaya dia banyak yang suka. Tapi saya cerita juga kalau Jonathan yang sekarang sebenarnya beda ama Jonathan yang dulu. Dulu dia kece maksimal! Obrolan jadi panjang dan di sinilah pembahasan fisik itu dimulai. Sebenarnya saya agak gak suka  dan jarang banget juga bahas tampilan fisik seseorang. Cantik, ganteng, itu semuanya relatif tergantung mata siapa yang melihat. Salah-salah, bahasan tampilan fisik ini bisa berujung pada diskusi panjang yang bahkan bisa menuju salah paham. Waktu jadi reporter, saya termasuk yang menghindari kalimat “artis ganteng/cantik ini” atau “cowo 27 tahun berwajah manis ini” dan yang sejenisnya. Ganteng, cantik dan lain sebagainya itu kan perspektif penulis atau mata saya doank, bukan pembaca. Bahaya kalau kita generalisir. Heheh. Contoh lain adalah saya sendiri. Buat saya sih, saya gak manis apalagi cantik. Tapi apa mau dikata kalau ada yang bilang, dia senang lihat saya senyum karena gigi gingsul saya yang nanggung banget ini. :D Intinya sih, fisik ini balik ke perspektif masing-masing (titik)

Tapi kemaren entah kenapa tergoda ngomongin si Jonathan ini. Saya sampai ngasih lihat foto lama saya bareng Jonathan, untuk dijadikan bahan pembanding Ka Indah yang baru kenal Jonanthan. Dan benar aja, komentar ka Indah gak jauh beda. Jonathan yang dulu ini beda ama yang sekarang. Jonathan yang dulu itu lucu, manis banget mukanya. Kalau orang lain mah, makin hari berusaha makin kece, dia ini down grade dengan makin berantakan. Si Ka Indah nanya, emangnya si Jonathan ini udah punya pacar? Belum sempat saya jawab, si Ka Indah udah nyerocos di WhatsApp.

“Kalau ia Jonanthan ini punya pacar, fix pacarnya gak bisa ngurus dia. Gak bahagia si Jonathan ini. Jadi dia porak poranda.”

Ngelawak dia! Porak poranda :D. Hm.. Hasil stalking sih, si Jonathan ini emang punya pacar dan kalau dilihat-lihat kayaknya dia bahagia-bahagia aja. Tapi, kalau dipikir-pikir, kami luang juga yah mikirin si Jonathan ini bahagia apa gak sama pacarnya yang sekarang. Terus disangkut-sangkutin ama gimana si Jonathan sekarang. Ahaha. :p Tapi beneran deh, kalau saya jadi ceweknya si Jonathan, saya mah gak akan ngebiarin dia jadi berantakan kaya sekarang. Sungguh! Ya masa mau, dibilangin orang gini, “Si Jonathan semejak sama Ria jadi kotor gitu mukanya. Gak keurus!” Sigh, itu kan sakit banget! Sebisa mungkin, pasti kita sama-sama pengen jadi lebih kece dan keren. Kalau saya, itu udah pasti! Sayangnya, dulu saya gak naksir Jonathan ini. Kalaupun saya naksir dia juga, belum tentu dianya naksir saya. Jadi, bye! -_-

Nah, karena saya harus adil dalam memberikan pandangan, sekarang kita lihat dari perspektif lainnya yang lebih positif. Banyak sih kemungkinannya. Bisa aja gini, cewenya udah nyuruh dia cukuran kumis, tapi si Jonathan gak mau. Hahhaha [ini ngomongin kumis orang coba. Kenapa jadi sampah gini sih tulisannya]. Atau kemungkinan lain, si cewek gak mau ngatur-ngatur si Jonathan, terserah mau cukur kumis atau gak. Terserah badannya mau kekar kaya Superman atau Spiderman apa gimana. Yah cinta mah cinta aja, gak perlu mikirin rambut atau kumis atau perut dia gimana! Gak perlu ngatur-ngatur untuk jadiin dia seperti yang kita mau. Ini bisa jadi! Hahah. Terus apalagi yah? Hm… Sementara, masih itu aja sih. Tar diupdate lagi kalau ada perpektif positif lainnya. Hahaha.

Kesimpulannya, menilai tampilan fisik seseorang itu penting gak sih? Kalau buat saya sih gak. Tapi, itu bukan berarti kita juga seadanya doank. Sebenarnya ini bukan perihal ngatur atau gak terima dia apa adanya. Bukan! Ini tuh yah cuma jangan sampe kita ngebiarin orang yang kita sayang untuk down grade dengan jadi gak sekece yang dulu. Gimana yah jelasinnya…? Ya gitu deh. Nah kan, ini tulisan tentang fisik emang bisa bikin salah paham. Intinya, pesan saya cuma satu, jangan balik kalau ngerasa tulisan  di blog ini sampah banget #eh. Wuahahah…

Tulisan Yang Gak Jelas Itu Hilang!

Duh, hari ini edan banget randomnya. Setelah tumblr minum saya ketinggalan di kantor dan ramen pedas yang lebih mirip racun tadi, kerandoman Jumat ini ditutup oleh hilangnya tulisan galau tadi siang. Duduk ceritanya adalah siang tadi ngerasa gak jelas sehingga berujung malas nulis namun tetap merasa bertanggung jawab buat ngisi ini blog yang lama gak kerawat. Jadilah blog siang tadi isinya galau dan misuh-misuh perasaan anak muda yang… Begitulah. Kamu pasti ngerti kalau kamu anak muda seperti saya. 

Membunuh bosan dan perasaan sampah yang membuat tidak produktif tersebut, sore tadi saya menemui seorang sahabat untuk mengobrol di daerah Cikapundung sana. Cerita-cerita, rupanya tulisan galau saya siang tadi masuk ke page baru alias bukan ke halaman postingan biasa. Kayaknya tadi siang kepalang galau sampe-sampe gak merhatiin kaya begituan.

Niat memindahkan, saya ctrl+c tulisan tersebut dan langsung trash halaman yang ter-create secara tak sengaja itu. Maksudnya biar sekalian alias gak bolak-balik. Aku mah anaknya gak suka wasting time sih :D. Akhirnya halaman baru yang gak enak dibaca karena tulisan galau akut itu terhapus juga. Giliran mau di copast ke halaman postingan baru, Internet tiba-tiba DIE…! Iya dia die begitu saja setelah memberi saya pengharapan besar. -_-” 

Setelah semua mulai membaik dan coba di ctrl+v, rupanya tulisan itu udah kagak bisa ke copast lagi *pensive*. Tulisan galau itu hilang begitu saja, bahkan saat saya lupa tadi udah nulis apaan aja *tear*.

Patah Hati, Jangan Berulang Kali

Sebenarnya hari ini saya mau publish update terbaru pekerjaan saya. Tapi mendadak gak tau mau nulis apa dan tertarik dengan hal lainnya. Jadi, saya mau nulis tentang  ‘patah hati’. Sebenarnya agak-agak geleuh juga sih nulis hal-hal tentang cinta-cintaan seperti ini. Tapi anggap aja ini tuntutan waktu yang kepalang luang. Ya Allah, maapkan saya yang mencuri waktu kerja untuk kepentingan pribadi. Huhuhu.

Oke, kita balik ke patah hati. Sepertinya semua orang pasti pernah merasakan patah hati. Tapi mungkin ada juga yang gak pernah yah? Eh mungkin gak yah? Gak tahu deh ada apa gak orang yang gak pernah patah hati.

Nah buat yang gak pernah patah hati, sekarang saya kasih tahu. Menurut pengalaman karena saya pernah merasakan patah keduanya [berat banget nulis bagian ini :( ], sebenarnya sih rasanya itu kurang lebih aja ama patah tulang. Sakit atau nyerinya bisa sampai ke ubun-ubun kepala. Ngerepotin karena jadi susah ngapa-ngapaen. Iya ini sih fix sama banget.

Pengobatannya juga sama, kalau parah bisa sampe dioperasi dan sembuhnya bertahun-tahun dengan segala macam terapi pengobatan orthopedi. Sementara kalau memang belum parah-parah amat sih, cuma perlu pasang gips atau pen supaya tulangnya nyambung lagi.

Nah, kalau hati, mungkin juga mirip. Tapi kalau dipikir-pikir lagi, patah hati kayaknya bisa lebih bahaya deh dari pada patah tulang. Ini kenapa jadi gak konsisten yaks?

Ya, abisnya setelah dipikir lebih panjang sih, patah hati ini bisa jadi bibit penyakit-penyakit lainnya. Ya gak sih? Kalau patah tulang kan gak gitu-gitu banget, yang sakit ya cuma yang patah. Sementara biasanya orang patah hati itu suka gak nafsu makan, lemes, gak mau keluar rumah, lalu yah gitu lah. Banyak menyebabkan kesakitan dan kerepotan lainnya. Ada kawan, yang sampai tipus saat dia patah hati. Dan itu terjadi setiap dia patah hati. Terus, ada juga yang sampe masuk rumah sakit dan kudu diimpus seharian entah dia udah gak makan berapa hari. Kalau saya sih, paling parah cuma sampe malas makan, malas mandi dan akhirnya menciptakan kemalasan-kemalasan lainnya. Oia satu lagi, bisa sakit mata juga karena matanya mendadak bengkak kebanyakan nangis. Huhuhu. Dan sialnya, itu pernah terjadi sekali waktu saya jadi mahasiswa. Saya pernah gak mandi saat ujian semesteran bahkan saat ikut mentoring kuliah Agama Islam. Belajar sih masih, tapi tetap gak mandi. Prinsip saya waktu itu, patah hati gak boleh bikin nilai kamu C. Da aku mah apa atuh, patah hati juga harus tetap sombong. Wah… saya mah fix keren sejak dulu dan sejak dalam pikiran ini sih [siul-siul]. :D

Oke,,, skip dulu. Ada kerjaan di luar kantor. Nanti saya sambung lagi. Semoga pencerahan tentang si patah hati ini gak hilang.

Oke,,, ini saya udah kembali ke kantor. Mau curhat sedikit, sungguh di luar itu panas banget. Sepanas hati ngeliat kecengan ngasih pizza berlilin ke cewe lain. Lol.

Kita sudah lewat di tahap persamaan patah hati sama patah tulang. Intinya sih, hati yang patah perlahan akan kembali nyambung lagi. Gak tahu kapan atau membutuhkan waktu berapa lama dan gak tahu bagaimana prosesnya.  Semuanya kita yang nentuin, mau merasa terpuruk lama-lama atau sebaliknya. Mau cepat move on atau mau buka lembaran baru karena banyak kebahagiaan yang sudah menanti. Dari teman, keluarga, dan dari sekitar.

Seperti halnya patah tulang yang bisa terjadi berulang-kali, patah hati juga bisa terjadi lebih dari satu kali. Bisa! Butuh berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun untuk bisa jatuh cinta dengan seseorang. Karena, hatimu harus sembuh dari patahan yang lama sebelum jatuh cinta dan siap dengan kemungkinan mendapatkan hantaman keras dan bisa berujung patah ‘lagi’. Ini kenapa jatuh cinta itu butuh waktu panjang, menurut saya. Tapi, kadang hanya butuh satu menit untuk merasa patah hati. Jadi, hati-hati aja jaga hatimu biar gak retak apalagi patah lalu hancur berkeping-keping. Zonk! Tapi bener ko’, taruh hatimu pada orang yang tepat, supaya tidak mudah patah.

Lalu saya mendadak ingat kutipan yang ada di buku Mas Andy Gunawan [sok kenal ih panggil-panggil mas]. Isinya seperti ini: Kau patahkan hatiku berkali-kali dan aku tak mengapa. Hatiku ekor cicak.

-R-

Hap!

Makna Mimpi

Pasti ketika melihat judulnya, kamu berpikir kalau saya bakalanan bikin ulasan tentang makna-makna mimpi seperti mbah-mbah di luaran sana yang waktunya luang banget untuk menafsirkan makna mimpi kamu yang lebih banyak mimpiin mantan atau kecengan atau bahkan baru sebatas mantan calon kecengan. Gak! Saya mah gak gitu orangnya! Saya mau realistis aja… [eh… Ini bahas apaan sih?] Hahahha.

Ada yang pernah bilang ke saya kalau mimpi saat mata terbuka lebih berbahaya dari mimpi saat mata tertutup [re: tidur]. Tapi, buat saya sih… Hampir sama aja. Mimpi ketika tidur itu kadang nyebelin. Biasanya banyak yang ngegantung alias pemberi harapan palsu. Ini terasa nyiksa banget kalau lagi mimpiin kecengan! Iah, t.e.r.a.s.a. Sementara itu, mimpi dengan mata terbuka juga bisa membuat kita kehilangan akal sehat dan berujung pada gila. Makanya sering terlontar kalimat seperti ini, ‘tidur dulu hei, baru mimpi!’.

Bicara mimpi dengan mata terbuka, ini salah satu alasan kenapa saya punya kontak salah satu dokter jiwa di Rumah Sakit Hasan Sadikin. Hehehee. Ya… Gak karena saya mengarah ke gila juga sih. Sebenarnya, dalam salah satu group WA yang isinya geng reporter garis keras, kontak dokter ini sering banget di sharing ketika salah satu sudah mulai mengarah pada ngalor-ngidul yang gak bisa diprediksi berujung pada apa. Terus masing-masing dari kami juga sudah lebih dulu punya kontak si dokter, karena emang sebelumnya pernah melakukan wawancara dengan beliau.

Di sisi lain, kadang kami juga sadar kalau semua dari kami sebenarnya butuh konsultasi ke si dokter tersebut. Iya, Si Dokter emang mau-mau ajah kalau diminta konsultasi gratis. Boleh banget!!! Asal gak punya malu ajah. Udah sakit jiwa, minta konsultasi gratis pula. Huft… Gak paham lagi…. -_-!

Oia balik lagi ke mimpi…

Nah karena saya anaknya pemimpi yang gak tahu diri alias suka berimajinasi tanpa batas dan ngayal ini itu gak jelas, saya pastikan kontak si dokter ada di hape saya dan gak kehapus. Bisi! Iya, bisi butuh gitu. Karena sebenarnya kalau menurut saya sih penulis pasti harus bisa ngayal. Jadi ngayal dan mimpi ini gak haram-haram banget lah. Tapi tetap harus jaga-jaga juga supaya tetap dalam batas frekuensi yang bisa dijangkau orang normal di luarin sana.  Karena apa? Karena orang setres, sudah mengarah ke gak normal… Ok!

Oke, kita case closed masalah mimpi mata terbuka.

Nah, buat saya sih, mimpi dengan mata tertutup juga bahaya loh… Siapa yang nyangka dan mau, kalau pas tidur kita mimpiin mantan? Itukan malesin banget yah… Berasa dijajah sama mantan sampe alam bawah sadar. Lagian, siapa dia berani-beraninya masuk ke alam bawah sadar kamu tanpa minta izin? He? Dia pikir kamu luang banget apa buat mimpiin mantan yang kaya dia doank [sekarang sih bilangnya ‘kaya dia doank’, padahal dulu beda lagi]? Dan itu terjadi setelah semua yang dialami bersama dalam suka dan duka? Kan ngebetein banget jadinya. Huft.

Atau saya juga sering denger kasus ketika temen di group WA geng yang berbeda cerita kalau dia mimpiin kecengannya… Jadi katanya, di dalam mimpinya itu, mereka kaya hidup bahagia lagi jalan-jalan naek mobil sambil gendong anak. Masalahnya kan mimpi itu suka abstrak, jadi gambaran seperti itutuh ambigu pisan… Di satu sisi mirip keluarga kecil bahagia, tapi di sisi lain itu bisa juga merepresentasikan baby sitter + supir yang abis jemput anak majikannya pulang sekolah. Heu… Sedih kan…

Terus mendadak ingat, dulu ada temen yang pernah mimpi katanya dia lagi nge-EO pernikahan saya dengan seorang yang saya impi-impikan [iya, ini emang cowo sebatas impian] di sebuah cafe sederhana di Bandung gitu. Wah… Kalau temen saya mimpi tentang saya dan dia sih, dulu saya suka penasaran gimana cerita detail dan kelanjutannya. Tapi sekarang-sekarang sih, udah males bayanginnya. Alhamdulillah, otak sama hati mulai sinkron.

Nah, untuk hal-hal semacam ini saya selalu menggantungkan dream catcher di langit-langit kamar tidur. Karena di rumah Bandung ini ada dua kamar yang suka saya pakai buat tidur alias pindah-pindah, akhirnya dua kamar itu saya gantungin dream catcher. Mungkin kamu bisa coba? Biar apa? Ya… Biar mimpi buruk kamu ditangkap! Kalau perlu ditangkap semantan-mantan kamunya juga, lalu dihempaskan ke lahan gandum yang dihujani meteor coklat sehingga jadilah dia Coco Crunch yang biasa kamu makan. Cerdas! Pasti akan langsung kamu muntahin tuh Coco Crunch. Supaya apa? Yah supaya hidup kamu gak makin ribet sama urusan mantan!

Oia, masalah dream catcher ini sebenarnya bukan karena terlalu percaya dengan culture atau budaya orang-orang pribumi Amerika seperti ditipi-tipi juga sih, tapi yah buat hiasan ajah dan kalau beneran bisa nangkap mimpi buruk ya anggap aja itu bonus. Saya jadi ingat film Korea yang judulnya Heirs, bahkan film ini aja menyisipkan cerita akan ketangguhan si dream cather dalam menangkap mimpi buruknya si pemeran utama. Waktu itu mimpi buruk si wanita adalah jatuh cinta sama orang kaya. Drama!

Ehm tapi kalau saya sih, supaya gak dijajah ama mantan dan dijajah sama rasa yang dulu pernah ada aja. Rasa cinta yang gak sampai atau bertepuk sebelah tangan lalu menghantui alam sadar dan tidurmu [jleb…. pisau mana pisau?]. Hahahahahha.

Next, ada satu mimpi tidur lagi yang nyebelin, yaitu adalah mimpi kerja. Fuh… Dulu saya suka banget mimpi liputan. Yah gimana gak mimpi liputan, rutinitas sebelum tidur itu adalah rencana akan liputan apa besok dan nulis isu apa. Begitu terus nyaris setiap hari. Kalau udah begini, ya wajar ajah itu muka redaktur sampe ikut ke dalam mimpi. Kebayang kan? Udah seharian mikirin liputan, deadline, revisi, eh masih ikut sampe ke mimpi. :(

Tapi belakangan udah jarang sih mimpi liputan… Sampai resign, juga alhamdulillah gak pernah mimpi liputan. Mimpi liputan ini menurut saya hampir sama kejamnya dengan mimpiin kecengan yang ngasih surprise pizza berlilin untuk ultah cewe yang dia taksir. Iya, kurang lebih…

Sekarang setelah saya pindah kerja, kurang lebih udah dua minggu, dan akhirnya saya mimpiin pekerjaan + orang-orang di kantor saya yang baru. Saya terkejut, serius. Hahaha. Kayaknya ini terlalu cepat untuk merasa dijajah sama pekerjaan yang baru. :(

Jadi, sebenarnya pesan moral tulisan ini adalah berdoa sebelum tidur biar gak mimpiin mantan dan terlebih mimpiin mantan calon kecengan yang nyeseknya bisa berapa hari berapa malam dan gak sembuh hanya dengan Panad*l. Eh.. Maksudnya biar gak mimpi buruk.

-R-

Cinta, Butuh Balasan atau Alasan?

Selamat pagi dari rasa yang sudah biasa ada….
Karena rasa yang sudah biasa hari ini disponsori oleh kecengan sahabat saya yang pelit bukan lagi sejak dalam pikiran, tapi sejak urusan cinta.

Jadi ceritanya, salah satu sahabat saya yang sebut saja namanya Ijem bakalan ultah dua minggu lagi. Sebagai hadiah, saya pengen kasih kumpulan greeting birthday dari orang-orang terdekat dia dalam bentuk foto.

Waktu itu, saya tanya dia pengen ucapan ultah dari siapa aja? Dia jawabnya pengen dari Jebraw, Bisma, teman-teman kuliah dan kecengan dia yang kita sebut saja namanya Basro. Awalnya, saya pikir minta ucapan selamat ultah dari si Jebraw dan Bisma yang notulennya artis bakalan menjadi yang paling susah.

Oia, ada satu lagi…. Dia pengen dapat ucapan dari actor Korea Lee Min Ho. Lucuk sekaligus sedih saya dengarnya. Sebenarnya gak terlalu kaget sih dan saya iya iya aja. Ya ma’lum lah, kami memang golongan orang-orang pemimpi yang gak tahu diri. Logika ajahlah yah, pengen dapat ucapan dari artis Korea. Kami pikir kami ini siapa? Hm? Nge-email Si Jebraw dan Bisma yang artis local ajah kudu ngespam di email mereka tiap hari. Berasa menjadi penggangu hidup gitu. Parahnya gak dibalas pula dan masih aja kirim email. Hahahahha.

Apalagi mau kirim email ke Min Ho? Memangnya kami pikir waktu luang si Min Ho ini banyak apa kaya kami yang tiap saat membunuh waktu gak jelas di WA? [lalu menampar diri sendiri]

Yasudah, lupakan aja dulu impian si Ijem dapat ucapan ultah dari Min Ho. Yang menjadi PR saya banget adalah cari ucapan ultah dari si Basro. Perlu saya tekankan, saya gak suka sama si Basro ini dan sebenarnya agak malas-malasan juga ngehubunginnya.

Oke, kita runut dari awal tentang hubungan Basro dan Ijem…

Jadi, Si Ijem ini udah naksir Basro dari sekitar dua tahun yang lalu. Eh, sepertinya dari tiga  tahun yang lalu sih. Awalnya, Saya dan Ijem ini kenal sama Basro karena kami sama-sama di komunitas pengajar anak jalanan. Terus yah entah apa yang menarik dari si Basro, sampe akhirnya si Ijem naksir.

Selayaknya cewe naksir cowolah, cari perhatian, chating dan entah si Ijem ini sudah ngapaen ajah. Pokonya banyak. Namanya juga usaha.

Oke… Sampe sini saya gak bisa bilang apa-apa kecuali memotivasi sahabat sendiri. Sering saya bilang, “ya usaha ajah terus. Karena besok, ketika Tuhan membolak balikan hati kita, belum tentu kamu masih mau merjuangin si Basro.”

Satu tahun, dua tahun, dan selalu berlalu begitu saja. Tanpa kejelasan. Tanpa ada balasan lebih dari selayaknya seorang teman. Tanpa ada rasa menyerah juga dari si Ijem.

Akhirnya, kami mengkategorikan si Basro ini agak-agak terbelakang karena gak bisa nangkep kode dari Ijem. Dan… Sampe si Ijem ngungkapin perasannya ke si Basro, ngasih alasan kenapa dia selama ini begitu kenapa selama ini begini, si Basro masih terbelakang. Si Ijem gagal membuka mata si Basro.

Kalau gak salah, itu diungkapkan sama si Ijem tahun lalu.

Nyatanya, Basro juga gak pernah kasih kejelasan dan bagaimana perasaan dia. Apakah hanya menganggap si Ijem ini teman atau lebih atau bagaimana. Kalau gak salah, Si Ijem cuma dapat terima kasih. Hahahahhahaha. Ya masih ada bagusnya lah yah, si Basro masih ngucapin terima kasih. Huft…

Rupanya, waktu gak buat si Ijem ini kapok alias belajar. Pesan-pesan yang gak berbalas, WA yang diabaikan, janji-janji yang dilupakan, dan semuanya masih menjadi pengharapan buat Ijem. Di posisi seperti ini, saya pengen jedotin kepala si Ijem ke dinding supaya dia sadar.

Semenjak itu juga, Si Basro ini minus setriliun buat saya. Kesimpulan tentang si Basro menurut saya adalah, pengen terus-terusan dikejar. Pengen terus-terusan diperjuangkan. Sampe kapan? Lha si Ijem ajah udah ngabisin waktu tiga tahun tanpa kejelasan. Ya mungkin, Basro pengen diperjuangkan sampe kiamat kali ya…

Tapi, urusan hati, yah tetap ajah urusan pribadi si Ijem. Saya sih sering ngingetin untuk, “ayo… udahlah! Apalagi yang harus diperjuangkan?”

Lah… beneran, ngapaen buang-buang waktu merjuangin orang yang gak merjuangin kita? Hahahhha, kalau lagi bener sih saya nasehatin begitu. Kalau lagi rempong sama masalah sendiri, saya mah nasehatinnya standar aja… “Ya… cuma kamu yang tau mana yang baik dan gak.”

Kadang saya juga kesel sih, dia curhatnya itu-itu aja. Dan, udah ribuan kali nasehatin hal yang sama, “tinggalin tuh si Basro…..”

Paling jahat, WA dia cuma saya baca doank. Karena ga paham lagi kudu nasehatin pake bahasa yang gimana… :(

Kadang sih, si Ijem ini sadar. Dia bilang mau move on, mau ngelupain si Basro dan pokonya mau udahan lah. Tapi Ijem juga manusia, dia banyak hilang ingatannya.

Oke, kurang lebih begitulah asal muasal kenapa saya gak suka sama si Basro.

Tapi celakanya, sekarang saya justru harus ngemis-ngemis supaya si Basro bikin ucapan  selamat ultah. Namanya juga demi sahabat, bisa apa…

Sampailah beberapa hari yang lalu, saya WA si Basro. Acting ramah dan mengungkapkan maskud dan tujuan menghubungi dia. Si Basro sih awalnya sok bego gitu, nanya-nanya maksudnya gimana dan bla-bla-bla…

Yassalam….

Kalau gak mikirin si Ijem, saya mah ogah dah menghubungi si Basro yang sombong dan sibuknyanya udah melebihi artis.Tapi, akhirnya si Basro janji katanya mau ngasih. Udah oke gitu…

Satu hari lewat begitu saja…

Besoknya, saya ingatkan lagi si Basro ini sama janjinya. Dan, WA saya dibaca nyaris 24 jam setelah saya kirim. Terus si Basro balas, “oia lupa,,,, masih sempat gak? besok ingatkan lagi yah…”

Nah kan, si Basro sekarang mulai ngelunjak lagi. Setelah nyuruh Ijem ngejar-ngejar dia, dia pikir saya mau ngemis gitu ajah ke dia. Huft…

Berasa banget nurunin gengsi ke si Basro ini.

Yasudah, besoknya saya ingatkan lagi si Basro dan….. hingga hari ini WA saya gak dibalas. Padahal dah biru, udah dibaca. Hahahhaha, Sok penting nih dia. Berasa pengen dijitak.

Udah gak niat lagi ngejar ucapan selamat ultah dari si Basro ini. Gak peduli dah… Huhu, mending ngejar artis sekalian. Ditolak juga jelas, ditolak artis.

Tapi, yang unik adalah memang hubungan si Ijem dan Basro ini. Awalnya si Ijem ngaku dia gak butuh balasanlah, apalah. Yang dia mau hanya melakukan apa yang menurut kata hatinya harus dilakukan. Tapi yah ujung-ujungnya adalah pengharapan…

Sampe sekarang saya masih gak paham apa ada rasa seperti itu, tulus, ikhlas dan rela? Ya harusnya sih memang ada. Tapi, mungkin itu untuk orang-orang yang pola pikirnya setingkat dewa atau malaikat.

Cinta, iyah sih repot kalau mau dijelaskan,,,

Kalau ditanya, kenapa bisa cinta ma Basro? Jawabannya gak jauh dari cinta mana bisa pilih-pilih. Lagian juga cinta gak butuh alasan.

Iya dah, cinta mah gak butuh alasan. Karena, cinta itu butuhnya BALASAN!

Dewi Lestari bisa ajah bilang, ‘Malaikat juga tahu, siapa yang jadi juaranya…’

Nah, masalahnya adalah kamu yakin kalau juara yang dimaksud sama Dee ini adalah kamu? :D

-R-

Ketika Cinta Mereka, Beda Agama

Depok, 2 Juni 2015
By the way, ternyata sekarang sudah Juni. Juni sih bulannya Sapardi sekali yah… ‘Hujan Bulan Juni’. Iya, pantasan aja sekarang lagi hujan.
Heheheee, ga penting sekali.

Balik ke awal, sesuatu yang ingin saya tulis di sini adalah tentang ‘cinta tidak seiman’ atau bahasa lebih kejamnya adalah ‘cinta beda agama’. Duh… Cinta dan agama. Ngomongin cinta tanpa embel-embel agama ajah udah pusing, begitu pula sebaliknya. Nah loh, kalo dua-duanya gimana yah? Mungkin, pusing sejak dalam rahim si mama gitu. Berasa pengalaman gini yah, ciye…. #selftoyor.

Oia, patut diberitahu sebelumnya, postingan acak-acakan ini bukan bertujuan untuk mempermasalahkan suku, ras, agama yah… Bener-bener just sharing ajah.

Rupanya dua pasang kawan yang keliatan sangat bahagia sekali, diam-diam mereka berbeda agama. Eh… Mungkin ga diam-diam juga sih. Sayanya ajah yang kepalang ketinggalan info. Terus ketika udah denger infonya, sok punya banyak waktu luang gitu buat ikut musingin padahal merekanya ajah ga pusing-pusing amat kayaknya.

Sebenarnya bukan untuk turut campur sih, tapi share ajah kalau pilihan hidup itu beragam dan bahagia memang benar kita yang ciptakan. Apapun masalah yang dihadapi dalam hidup!

Ok kita skip dulu ceramah atau pesan positifnya karena yang begini kudu di taruh di bagian bawah. Hahahaha.

Kawan pertama berinisial A (lelaki) -B (wanita). Mereka bukan hanya beda agama, tapi juga beda usia karena si A alias si cowo lebih muda sekitar 3 tahun kalau tidak salah. Berondong, yang jelas si B lebih tua usianya. Nih kan, beda satu doank masalah agama ajah udah bingung yah, apalagi plus beda usia?

Ah… Ini perasaan saya aja kali yah. Wkwkkwkwkwk.

Keliatannya si A-B sih ga ada masalah gitu. So far so good…. Jalan-jalan bareng, keliling Indonesia walau mereka posisi kerjanya LDR. Posting foto dan kebersamaan yang romantis dan bikin jomblo-jomblo yang alay di path bisa gigit jari. Ya… Untungnya sih saya ga temenan ma mereka di path, jadi ga perlu lah gigit jari karena mewakili jomblo meski saya ga alay. Heheheee. Tapi bener, mereka emang so sweet gitu kesannya. Ini lebih ke ngeliat sendiri mereka gimana dan denger komentar temen-temen yang lain yang lebih up to date karena temenan ma mereka di path.
Iah, hidup mereka manis agak sedikit lebay gitu. Meski menurut pribadi saya, mereka pasti sudah sangat serius mengingat si B juga usianya 31-an. Wanita dengan usia kepala 3, rasanya memang ga mungkin main-main dengan masalah cinta-cintaan begini. Tapi dengan perbedaan agama, ah… Bingung juga gimana ke depannya?

Orang tua si A bahkan sampai minta tolong ke salah satu kawannya yang sekaligus direksi perusahaan tempat A dan B bekerja untuk membuat mereka berjarak. Iya, A-B berada di satu perusahaan namun beda lokasi kerja. Ayah si A ini kayaknya bingung bukan kepalang liat segala beda masalah anaknya dan pacarnya ini. So, si ayah A ini minta anaknya ditempatin kerja pada lokasi yang lebih jauh. Singkatnya supaya pisah sih kayaknya, Sayangnya, kawan ayah si A ini ga bisa janji apa-apa. Katanya, itu masalah pribadi A-B, ga bisa ngelibatin kantor untuk ikut campur walaupun pakai upaya-upaya yang dibuat seprofesional mungkin.

Padahal sih, se beda-bedanya agama dan usia, mereka masih beruntung karena ga beda perasaan. Masalah terberat kayaknya kalo udah beda perasaan yah… #curhatmode: on. Lalu ingat lagi ada yang bilang ke saya, “buat Ria mah, agama ini nomor 15.” Hahahah.

Ehm… Ga gitu juga sih padahal. Iya agama emang masalah prioritas dan cinta juga sama. Kalau harus memilih? Saya akan pilih…. Ehm rahasia deh. Hahahhaa. Karena ini harus liat pertimbangan hal-hal di sekitarnya. Tapi satu yang pasti adalah, ‘cinta ya cinta saja’. Kalau masih banyak pertimbangan ini itu sih, repot kayaknya. Ini yang bikin cinta suka kerepotan.

Cuma ya patut diakui, tetap harus ada pertimbangan deh pokonya kalo masalah agama. Ini sih sebenarnya bertentangan ama statment ‘cinta ya cinta saja’ tadi yah… Tapi gimana lagi…. Hahahaha bingung. Kaya cerita si A dan B ini, akhirnya masalah cinta dan agama ini merembet ke mana-mana, dan keluarga jadi pertimbangan yang berat nantinya. Ga tau deh akhir cerita cinta mereka bakalan gimana, saya mah jadi penonton aja. Kalau bertahan berarti ya sama-sama berjuang, kalau gak yah mungkin mereka lelah. Hahahaaa.

Pasangan kawan selanjutnya yang beda agama juga adalah kita sebut saja D (wanita) dan E (lelaki). Sebenarnya saya baru kenal pasangan ini baru-baru aja. Kesan pertama, mereka berdua pasangan yang romantis (romantis arti sebenarnya). Romantisnya malahan beda ama pasangan pertama tadi yang suka berbagi kebahagian di Path itu. Heheheheee. Kalau yang ini sih, lebih bijak (dewasa) gitu pasangannya.

Sebelumnya, yang saya tahu mereka sedang mempersiapkan rumah untuk tempat mereka tinggal ketika nanti sudah menikah. Mungkin dalam hitungan bulan atau tahun, yang pasti tampaknya sudah sangat dekat dan pasti menikah.

Cerita tentang spot rumah yang bakalan jadi tempat istrinya bergerilya sebagai ibu rumah tangga dan spot si lelaki yang suka merokok, jadinya harus punya sudut pribadi yang agak terpisah, semua menarik untuk di dengar. Intinya, denger D-E ini merancang dan mendesain rumah yang sedang di bangun, kayaknya saya lebih gigit jari dibandingkan liat si A-B yang posting foto saling bergenggam tangan. Huahahahahhahahahahaha. Iya, beneran iri deh ama pasangan kece kedua ini, mereka high quality banget.

Tapi rupanya, ya bener ajah kata pepatah. Ga ada sesuatu yang benar-benar sempurna. Pasangan yang saya jadikan panduan dan iri-in ini karena benar-benar terlihat sempurna, rupanya adalah pasangan beda agama. Walaupun agama ga mengurangi keromantisan mereka, tetap ajah ada yang sedikit gimana ketika tahu mereka beda agama.

Dan menurut cerita seorang kawan lainnya yang udah lebih dulu kenal mereka, rupanya udah banyak rintangan yang mereka lalui. Restu keluarga belum sepenuhnya mereka kantongi, meskipun memang benar mereka sudah sampai tahap bertunangan dan akan segera menikah.

Restu keluarga masih hanya dari salah satu pihak, dan pasangan kece ini maju terus. Keren yah… :) ini maksud saya tadi, kalau cinta ya cinta ajah. Kalau sulit, ya hayuk jadikan cinta ini sebagai penguat untuk sama-sama berjuang. Kalau ngerasa berat, ya udah selesaikan lebih dulu mumpung sama-sama belum jauh. Sesimpel itu ko pilihan hidup. Hahahahah, sekali lagi ini bukan karena cinta nomor satu dan agama nomor lima belas. Tapi, ya gitu deh. Susah jelasinnya. Yang jelas, pilihan ada di tangan masing-masing.:D

Buktinya ya pasangan D-E ini! Meskipun entah mereka akan menikah di mana nanti, toh mereka sudah membuktikan bisa melangkah lebih jauh dari yang diperkirakan orang lain. Pastinya ini karena mereka bareng-bareng kan berjuangnya. Coba dua-duanya malas berjuang tapi pengen bareng-bareng, itu kan mustahil banget yah. Btw, kabarnya Bali sudah bisa yah menikah beda agama? Apa masih harus ke luar negeri? Xoxo.
Repot yah sebenarnya, tantangannya banyak. Keluarga, teman-teman, sampai orang yang ga dikenal, semuanya menguji hati. Belum lagi, mental juga jelas harus kuat dan tetap yang tidak bisa dihindari adalah pandangan pihak lain sebagai publik yang mungkin akan banyak tidak sepaham dan hal-hal lain yang bisa menjadikan hubungan itu goyah. Kalau denger omongan orang mah, pusing juga pala belbie.

Bagaimanapun, cuma diri kita sendiri yang tahu mana pilihan yang terbaik buat diri kita masing-masing. So, apapun pilihan orang maka harus kita hargai dan tetaplah menjadi hebat bagi diri kita masing-masing.

Buat yang beda agama dan punya visi misi hidup bersama, fighting! Buat yang lebih percaya, bahwa ke depan akan ada jodoh yang lebih baik, fighting juga. :)

Pers Release ‘kehidupan’ Semester 1/2014

Bandung, 09.39 AM, Belum mandi dan masih duduk cantik di kamar!

Sudah lama nggak nulis-nulis di blog, karena…
Karena kemarin-kemarin sibuk menulis sesuatu yang lebih serius. Buat masa depan! Seperti pengabdian, ah… mungkin lebih tepatnya peng’abadi’an sesuatu. Kenapa abadi? Karena sesuatu yang tertuang menjadi tulisan selalu menjadi abadi, konon begitu katanya.

Lalu cerita Si Menulis Serius ini juga sempat terhenti, karena ternyata banyak hal di dunia nyata saya yang harus dihadapi lebih serius. Cie… Gaya banget….
Jadilah peng’abadi’an kisa ini sempat terhenti dan belakangan baru memulainya kembali walaupun melambat tidak seperti sebelumnya. Tidak sesuai target, entahlah nanti akan bagaimana dengan Si Menulis Serius ini.

Pasca kepergiaan Bapak beberapa bulan lalu, banyak yang berubah.

Secara psikologis, saya pun mulai berubah. Mungkin sih! Berbagai cerita penting tentang apa yang dialami, susah, senang, tak lagi terlalu banyak dibagi. Bukan apa-apa, saya memilih berbagi dengan orang-orang yang mungkin memang memiliki waktu untuk berbagi. Tentu hidup tidak ingin mempersulit orang lain. Jika Tuhan tidak pernah lelah atau selalu memiliki banyak waktu luang untuk mendengar berbagai curhatan umatnya termasuk saya, mungkin seorang manusia tidak dapat begitu terus. Ada kalanya mereka jenuh, bosan lalu pergi. Begitu sepertinya, entah benar atau tidak!

Begitu pula dengan interaksi dengan lingkungan disekitar. Kegemaran bermain, berkumpul dan mengobrol sana sini juga sudah mulai ‘malas’ dilakukan. Mungkin ini kalanya saya jenuh, bosan dan memilih pergi dari banyak orang. Seorang sahabat mengatakan, “mungkin, perlahan kita sudah mulai dewasa.” Ya… Bukankah memang seharusnya begitu? Bukan tidak peduli, tetapi belakangan memang lebih senang diam, di rumah atau pergi dengan teman, sahabat, hanya berdua. Tahu mengapa? Karena, terlalu banyak kepala, terkadang membuat pusing. Bisa apa, mungkin memang pemalas sejak dalam pikiran.

Belum lagi urusan pekerjaan, yang kadang tidak ribet tapi suka mendadak jadi ribet sendiri. Buktinya, jam segini masih di rumah :))) Tapi, beneran loh, jadi wartawan ini yah begini adanya. Susah dijelaskan dengan kata-kata. Pokonya, kalo lagi ribet yah ga pernah di kantor, dihubungi susah balas, ngilang entah ke Bandung bagian mana. Kalo lagi minim agenda sih, cari aja saya di kantor… Atau di taman kota! Atau di… Ah rahasia deh. Sekarang punya banyak tempat rahasia :)))

Lagi semangat latihan aikido lagi, masih di dojo yang sama. Jadi kalau kesel udah ngerti melampiaskannya ke mana #eh. Heheheheeehe. Ini salah satu contoh rindu matras dan temen-temen lama ajah sih… Rindu maen-maen yang menyiksa, membuat badan biru-biru dan keseleo sana sini. Syukur-syukur bisa bikin kurus dan itung-itung bisa naek sabuk. Maen-maen yang berhadiah, tapi berkeringatan alias sehat.

Tentu saja, hidup ini belajar. Iya belajar! Belakangan merasa banyak sekali belajar tentang kehidupan, juga tentang ‘manusia’. Dan saya suka!

Ada rasa ‘syukur’ disana, ada rasa ‘sabar’, ada rasa ‘ikhlas’, ada ‘menerima’, dan pastinya ada banyak ‘sunyi’ dari itu semua. Jelas, mamang ‘sunyi’ yang membuat kita belajar. Di saat-saat seperti ini, mungkin kita sebagai manusia banyak menemui kelemahan, tetapi percayalah, diposisi seperti ini juga kamu akan melihat dimana ‘hebat’-mu. Hal yang bermanfaat untuk saya yang skeptis sejak dalam pikiran.

Sampai bertemu di tulisan selanjutanya :)
10.26-Mandi-Kerja!

memanusiakan meong-memeongkan manusia

Setuju ga sama pepatah kehidupan, bahwa kadang hidup ini seperti roda, ehmmmm apa sih, orang bilangnya roda kehidupan gtu lah…. Berputar, iah hidup itu berputar-putar. Kadang di bawah kadang di atas. Kadang cuma sebentar diatas cepet banget ke bawahnya. Kadang malahan ga pernah ke atas roda kehidupannya (laga2nya ini aku mau curhat :)))))) Udah ah, terus Setuju kan? Setuju apah??? yah setujuuu yang tadi,,,, yang hidup itu kaya roda tadi. Terus? Iah setuju ajah lah yah biar cepat. Huahahhahah. Terus kalo kita semua udah satu suara, sependapat, satu pegangan (apaan pulaaa satu pegangan???? #selftoyor ), semua pada tau donk sama ruben? Ituu loh kucing burem, gendut, batet, dan jutek namun manja. Iah itu….. pastiiii udah tau lah rubenn itu yang mana, dan siapa (emangnyaaa dia artis apa? Semua pada kenal ~_~ #toyorruben).
Kalo belum tau ruben, ini penampakannyaaa ada disini Rubennnnn , doi meong semata wayang yang indoor.
Monggo kerumah, laluuuu kenalan sama ruben :)) Anaknya baik ko, ramah dan tidak sombong, doi juga rajin menabung, menabung pup di litter box nya. Wakakkakakakakka
Terus apa hubungannya si roda kehidupan sama si ruben gendut???

ADAAAAA…… Adaaaa hubungannyaaaa. Lah ruben kan hidupnya sama aku di rumah yahhhh. Jadi roda kehidupan aku itu rubennnn gtu yah??? Wakakkakakak. Eh bukannnnn, maksudnyaaa ruben itu bagian dari kehidupannnn aku. Iahhhh kadang aku dan ruben itu kaya roda (ya tuhannnnn, ngomong apa sih ini si riaaaaaaa :( )

Intinya begini, kadang aku sama ruben itu dua sisi yang berkebalikannnn. Kaya roda gitu (halahhh inii balik deuiiii ke roda, wakakakakkaka). Ruben ituuu kan semata wayang, awalnya kesayangan aku doank ma si kakak. Tapi lama2 semua sayang ma rubennn, mamah, bapak, keponakan-keponakan, temen2, semuaaaaa itu sayang rubennnnnnn. Kalo yang laen ga disayang? Disayang juga, tapi karena mereka outdoor mereka lebih mandiri gtu. Jadi asal kan ga ngeong2 dan bobo dengan aman nyaman tentram, artinya aman. Kalo ruben kan manja gitu yah, ibarat orang mahhhh ogoo. Ogoooo bangetttt. Kalo manusia yah ibarat bayi ga gede2 gtu loh, ogooooo we terussss mau umurnya berapa.

Iah kadang diaaa itu lebih dimanusiawikannnn sama orang-orang rumahhh, sampe orang rumah lupaaaa memanusiawikan akuuuu. Ruben itu kan kucing, tapiiii karena dari kecil dia udah di spesialkan, jadinya weh keterusan. Kaya mandiii, dia ituuuu ga bisaaaa mandi d rumah. Awalnya karena dulu ga berani mandiin sndiri, kan kecil bangetttt dulu, ringkihhh kalo kata kami. Jadi khawatir kenapa2 kalo dimandiin sndiri, jadiii ajah dimandiin di petshop. Di salonnnnnnn brohhhhhh. Gaya bangettttt kannnnnn? Kalo yang laen mandi disalon juga ga? Gaaaaaa. Yang diluar itu datang pas udah gede, jadi ajah merekaaaa itu aku mandiin kalo dah kucel bangetttt. Wakakakkakaka. Tapi aku mandiiin sendiriiii yang diluar mahh, aku rebusin air panas, handukin terussss lepasss. Dia berjemur sendirii. Nah kalo ruben inih? Dia salahhhh start dulu :))) jadi ketergantungan sama salon sekarang kalo mandiiiii. DIkit2 kotor, ke salon. Ada kutu sebijiiii, ke salonnnn. Pokonyaaa dikit kesalonnnn. Sebulan bisa 2x kesalon, karna kan dia bulu panjang gtu, kalo gaaaa bisaa sakit, ada ajahhhhh lah pokonya. Disalon sana, dia dimandiin sama mas2 petugas petshop, pake shower yang aer panas gituuuu. Sambil dicakar2 si mas2 petugasnya :)) Terusss disampoin dehhhh. Oh iah sebelum mandi, dia dibersihin duluuuu idungnya, matanyaaa, telinyaaaaa, kukunyaaaaaa bulu kakinyaaaa. Pedicure menicure gtuuuuu loh kalo bahasa manusianyaaaaaa mah. Terussss di hairdryer gtu, terus diparfuminnnn, Beuzzz,,,,,,,, wangiiiii beut pokonyaaaaa mahhhh. Helloooooooooooo, dia iniiii meong loh, masa sih kesalon sampe 2x sebulan, ini kan ngalah2in aku yang manusiaaa lagiiii. Akku ajah, sebulan sekali nyalon ajah ga pastiiiiii. Bukannnn, bukan karena gada uangggg. Kalo ga ada uang juga ga akan bisa donk nyalonin ruben, tapi yahhh emang kewajibannn aajah mikirnya huaaaaaa :( Lahh aku, pedi meni boro2, creambath ajah di rumahhhhh sorangannnn weh. Anehhh pan? Iniiii kan harussnyaaa si rubennn jugaaa mandiii di rumahhhhh. Jilat2, grooming sendiriiiii kaya meong2 laennnnnn tuhhhh. Beuzzzzzzzz (lempar ruben pake kertasssssss diuwel2)

Udah gitu mandinya bisa delivery service, hahhhh lo kiraaaaa dia ayam McD, pake delivery service :)) Maksudnya itu antar jemput gituuu, kebetulan petshopnya ga jauh dari rumah dan langganan gitu kan, secara dari kecil. Jadi udah kenallll pisan sama petugas2 disanaa, dan dokter2nya. Yah jadi tinggal tele2 alias telepon, yang jemput datanggggg. Ga lama beres,,,, tergantung antriannnn. Petugas nelpon ke rumah, nanya ada orang di rumah ga, kalo ada, yah barang siap diantar ke rumah. Lalu Bayar. COD gitu loh broooooooooo :) wakakakkakakakakka. Pokonya gitu2 dahhhh, lalu…….aku yang di rumah belum mandiiii, masih kucel bergelut sama kerjaan di laptop, cuma bisa memandang miris total biaya di bon tadi. Nangissss sesegukan di kamar mandiiii, dan rubennnn yang harum wangi semerbak sepanjang hari itu langsung naek kasur, biasanya dia kecapeannnnn. Karenaaa apa?????? karena diaaaaa capek mencakar2 kandang dan badan si mas2 petugas petshop (poor aa’…… pukpuk aa’). Beuzzzzzzzzzz.

Itu kalo yang antar jemputnya ga sibuk juga sih, kalo sibuk,,,, yah antar jemput sendiriiii. Yah gituuuu, diantar naek motor pake keranjangggg, lalu nanti kalo dah ditelpon yah datang menjemput. Kayaaaa juragannnnn gitu diaaaa, lalu aku kaya tukang ojeknyaaa. Tapi cuma bentar begituuuuuu, pas beratnya masih diambang batas normalllll. Kalo sekarang??? yah udah setara ma beras sekarung. Pernah nyoba bawa sendiri naek motor atau ngebecak, alamakkkkkkkkkkk. Ini mah abis ngantar dia, aku harus ketukang pijit. Yah kaleeeeeee bawa diaaa yang segede gambreng bgtu naek becak atau pake motor. Nyerah dehhh, makanya lebih suka sistem delivery atau cod-codan gtu lahhhh. Kalo kepepet2 bangettt gtu, yahhhhhh buka pager, keluarin mobil dan ngenggggggggggg………… antar ruben pake mobil ke salon. Oke, anggap aja aku dari tukang ojek, naek jabatan ke supir taxi. SIP………….CUCOK.

Iahhhhh kannnnn dia manusiaaaa bangettt, bahkan ngalah2in manusiaaaaa. Udah gituuuu kalo lagi mandi begituuuu, rumah kan berasa sepi yahhhhh. Iah sepiiii, apalagi kalo yang diluar udahhhh pada makan. Pada ngorokkkk dah di terasssssss, atau diatas mobil. Atauuuu travelling gituuuu keliling komplekkk entah kemana2. Pokonya udahhh makan mah sepiiiiiiiiii. Ntar lapar, baru dehhhhh, miauwwwwwwwww miawwwwwwwwwww mweongggggg miawuuuuuuuuuu mweonggggg hauuuuuuuuuuuu (read: makannnnnnnnnn makannnnnnnn plissssssss laparrrrrrrrrr makannn cepatttttt lahhhhhhh mau makannnnnnnnnn). Kalo di luar sepi di dalam juga sepi, biasanyaaaa mamahhhhh kangennnn bangettt tuh sama rubennn.

Mamah : ya’…… rubennn coba telpon, udah belom mandinya?
Aku: Baru juga sejammmmmm, belum lah. Kalo udah kan ditelponnnn ntar.
Mamah: Mamah sepiiii nihhhhhhhhh gada rubennnn, gda yang diganggu,,,,,
Aku : #@$%^&%*((((&^$#_)*()

Kadang bapakkkk juga begitu,
Bapak: Ruben belum pulang kahhhh?

Pada perhatiannnnn pannnnnnnnnnnn :”(

Coba ajah yang keluar aku,,,,,, walaupun lebih sering disuruh di rumah, tapi kalo keluar yah sok2 ajahhhh, kayaaa garong itu lohhhh. Mau pergi manggaaaaa, di rumah lebih bagussss. Kalo pergiii, yah paling dicarinyaaa kalo dah soreeee belom pulangggg, samaaa pisun kaya garongggg. Kalo seharian ga pulanggg, suka dicariiii. Kalo siang blm pulang, yahhhhh ga masalahhhhhh :)))) Ini maksud akuuu tadi, sometimessss aku tukar posisi sama rubennn, diaaa nyalon aku d rumahhhh tidur2. Dia dikangenin mamah aku yahhhh gaaaaa. Jadiii si ruben ini kaya manusiaaaa, aku kaya kucingggg.

Tadi pagiiii jugaaaa begituuu, roda kehidupan kami keputar. Aku kaya kucing dia kaya manusiaaaa. Masa beberapa hari iniii dia sukaaa banget jilat-jilat yang lebayyyyy. Biasa nya kalo ngejilat2 gtu awal2nya nya doankkkk, baekkkk. Terusss gigit2 langsung ngajak maenannnn. Nah dari kemarennnn tuhhhh, gatauuuu kenapaaa diaaa jilat2nyaaa kaya mauuuu grooming gtu loh, apa yahhhh? Heummmm kayaaa mandiin jilat2in temenn sesama meong gituuuuu. Mirip bangetttt kaya garong jilatin kimmi. Kaya miku jilatin nagaaa. Iniiiii tapi bedanyaaaa, rubennnn jilatin akuuuuu. Hahhhhh masa aku dimandiinnn. Tapiii sukaaa geuleuh kemarennnn ituuu. Jadi sukaaaa gamau akunyaa. Tadiii pagi penasarannnn juga, diaaa ini mau apa sih sebenarnya? Jadiii bener, aku tidur2an maen hapeeee, terusss dia nyender di dkt akuuu, aku kasih tangan, huaaaaaaa tangankuuuuuuuuu dijilat2,,,,,,, bahkannn sampe kesudut2, ga cuma dijilat, di gigit2 dikitttt,,,, ihhhh ini mah benerannnn kaya meong mandiin meonggggg laen. Lahhhhh rubennnnnnnnn inii sakit apa yah? Sakit jiwaaaaaa. Masa ia aku di grooming. Yah emang sih aku belom mandiiii, tapiii ga perlu di groomingin jugaaaaaaaaa :(

Setelah aku perlakukan diaaaa layaknya manusiaaaa, lalu dia memperlakukan kuuuu layaknyaaaaaaaa kucing sekarang???? Ini kebalikkkk. MASIH KEBALIKKKK. Heyyyyy disiniiii kucingnyaaaa kamuuuu, manusiaaanyaaa akuuuuuuuuuuuuu #pitesrubennnnnnnnn.

sebuah Meong?
sebuah Meong?

Aku: Rubennnnnnnn, bennnnn, rubennnnnnnnnnnn
Ruben: Apa sihhhh? Ganggu ajah,,,,, Aku lagi mandiiii nih.
Aku: Mandiii mah di kamar mandiii, jangan di kasurrr
Ruben: Lha……… Masalah buatttt loe?????
Aku: Huwa………Tukeran aja yuk ben,…. kamu kerja, akuuuu nikmati.
Ruben: maksudnyaaa ceum mana???
Aku: ituuuu kamu udahhh kaya bosss, kamu jadi manusiaaa, aku jadi kucing yah? Apa setengah2 gtu,,,,, kamu kucing stengah manusia, aku manusia setengah kucing.
Ruben: ngomong apa sihhhhhh? Ga ngertiiii dehhhh guwehhhhhhhhh ~_~
Aku: #nangisssssdipojokannnnnnnnnnnkamar mandiiiiiiii

kyaaakyakyaaaaa [obrolan santai bin lucu]

Copast status facebook “Emak Kucing” yang lucuuuuuu bangettttttt

tadi Emak (E) kedatangan tamu (T), ada orang mampir dan ngobrol ngobril deh gitu…

T: kucingnya banyak mbak, sama seperti di rumah saya.

E: oh ya? (mulai tertarik)

T: iya di rumah ada 15

E: waaahhh… banyak ya mas, disteril gak mas?

T: iya mbak

E: (makin tertarik dan iseng) kalau steril di tempatnya mas berapa?

T: kalau yang masih kecil imut gt paling 210rb.

E: (heh? kecil imut? jangan2….) jualnya ya mas? mas ternak kucing ras?

T: iya

E: (gak nyambung neh…) maksudnya steril itu biar gak beranak lagi gitu lho mas….

T: oohhh…. kalau itu mah enggak, gak tahu caranya.

E: (jiaaaaaaaaaaahhhhh…) ya ke dokter hewan mas… ngomong2 kalau ternak gitu gak boleh kawin sedarah lho mas

T: oh iya, betul itu nanti anaknya cacat. Terus mereka juga paling boleh ngelahirin 3x aja.

E: terus indukannya?

T: ya dipiara gitu aja sama kita, tapi gak dikawinin.

E: di kandangin gitu?

T: enggak, dilepas aja kayak gini.

E: (legaaa….jadi iseng…) kalau pas ngelepas (ngejual) gt sedih gak mas?

T: uh sedih banget, kita yang ngerawat, ngasih makan, vitamin, tau-tau ada pembeli yang tertarik…

E: (bisa mellow juga… tanya yang lain ah biar dia gak terhanyut) biasanya kucingnya dikasih apa mas biar sehat?

T: biasanya dalam 3 minggu 2x dikasih tomat ceri, tomat yang kecil2 itu dicampurin ke makanannya…

E: (heh? buat apa ya? apa biar lancar pencernaannya atau gimana? masih mikir gt dia jawab…)

T: ya ibaratnya kucing itu supaya nurut sama kita.. terus kalau pupup gak sembarangan…

E: (opo hubungane???tapi masih berusaha sopan dan mengalihkan pembicaraan..)mmm…. kalau biar gak sakit gimana ya mas? kucingku akhir2 ini gampang pilek.

T: oh kalau pilek pake lysin mbak..

E: (akhirnya ilmiah juga dia… bolehlah…)

T: tapi mbak, sebenernya ada lagi biar hewan piaraan kita gak gampang sakit…

E: heee… apa tuh?

T: sepatu kuda. kucing disini dikandangin gak?

E: enggak

T: kalo gitu taruh aja di lapangan, sepatu kuda itu menyerap penyakit.

E: (pengen ngakak) tapi disini gak ada peternakan kuda mas, aku mau beli dimana….

T: iya sih… tapi kalo pake itu beneran lho, waktu ada flu burung tempat lain pada kena tempatku gak kena.

E: (dia cerita dengan begitu polosnya aku sampe gak tega…. terus dia cerita lagi)

T: aku juga punya ular, kalau hari sabtu gitu suka ikut kontes, menang, duh seneng deh. Si Hercules,nama ularku, kadang tidur sama aku, terus kalau dia terganggu dia suka marah terus aku dililit sama dia, nanti aku diem aja dilepas lagi sama dia…

E:(horor gak sih? wakakakakakak…. tapi kayaknya dia emang cinta banget sama hewan2 disekelilingnya :D )

T: Aku emang suka hewan mbak. Aku pernah punya pacar, begitu dia tahu aku piara belasan kucing dan ular dia putusin aku. Katanya aku lebih sayang piaraanku daripada dia. Aku bilang ya sudah gak apa-apa, cewek mah banyak, hewan-hewan ini adalah temanku jadi aku gak papa.

E: (jiaaaaaaaaaahhhh…. dilema animal lover dimana2 sama aja ya… tapi aku salut sama komitmennya) iya mas! bener itu! suatu saat nanti mas pasti dapat jodoh yang terbaik.

T: iya mbak, makasih.

(anak2ku udah mulai ribut minta makan)

E: mas maaf saya ngasih makan anak2 dulu ya, udah sore nih, makasih udah ngobrol2.

T: iya mbak sama2.

Panjang juga ternyata kalau ditulis. ya mudah2an yang lagi pada iseng baca status ini bisa mengambil (aku mau nulis hikmah itu nama mamanya seekor artis) pelajaran lah gitu.

pelajarannya apa ya terserah yang baca :)
yang jelas aku terhibur dengan kehadiran tamu istimewaku ini, setidaknya aku mendapat ilmu baru.

browsing sepatu kuda di internet aaaaaaahhhh….

Blog at WordPress.com. | The Baskerville Theme.

Up ↑

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 63 other followers